Naskah Drama Karya Afif Khoiruddin; Pocong Oheng

POCONG OHENG
(Naskah Drama Singkat)


Pemain:
– Pocong 1
– Pocong 2
– Tunggal
– Sani
– Puji
– Bonggol


STAGE I
(LATAR MAKAM, MUSIK MELENGKING DAHSYAT IRAMA MENAKUTKAN SEPERTI SIKSA YANG PEDIH)


Pocong1 : (menangis) “kenapa kamar saya gelap sekali, sangat panas, tak ada kulkas, sempit, dan juga bikin sesak napas.”


(SUARA ORANG-ORANG BERGEMURUH MENDEKAT DAN BERKERUMUN MENDATANGI, LALU PERGI DENGAN TANGIS)


Pocong1 : “Wahhhh, tetangga baru nih.. samperin yuks” (mengelilingi makam dan membaca batu nisan). “hoooooooooooeeeeeeeyy.. spada….. bangun dong, sepi nih, main yuks.., sombong banget sih, dasar penduduk baru. Kalo ada penduduk baru seperti ini saya jadi galau. Teringat ketika masih hidup menjelang kematian menjemput..” (menangis)


(SUARA CEKCOK TERDENGAR SEJENAK, LALU SENYAP DIMAKAN PANGGUNG)


Tunggal : “Masalah duit saja ribet banget, mau dapetnya darimana pun yang penting bisa makan dan berkecukupan, ini suami baru pulang bukan dibikinin kopi, eh malah gerutu sana gerutu sini.”
Sani       : (dari belakang panggung) “Mas tunggal itu kudu eling, semua yang kita lakukan itu akan berdampak dikehidupan, makan enak pakaian bagus, dan kemewahan, kalo dapetnya dari hasil curian, lalu bagaimana nanti kalo ditanya Tuhan?”
Tunggal  : “Sani sayang.. yang kucintai sekonyong-konyong koder.. ini 2019.. halal saja tak cukup buat hidup, saya ini kerja keras banting tulang. kamu juga tau si bonggol bakal bayar SPP kan?”
Sani        : (menghampiri) “Memangnya mas tunggal saja yang kerja keras nyari uang?, banting tulang macam apa kalo tiap hari kepasar hanya mengandalkan keahlian tangan untuk mencuri hak orang lain?, puji juga bakal masuk universitas muria kudus mas, saya juga ikut bantuin mas tunggal, nyuci sana nyuci sini, tangan kapalen mung goro-goro golek rejeki halal mas..!! (Tunggal pergi, dan sani masih terus nerocos)
Bogol      : “Ibuk, bogol pulang.. laper nih buk masak dong, steak kek, ayam bakar kek, geprek kek”
Sani        : “Kak.. kek.. kak.. kek.. sama orang tua tidak sopan, ini gara-gara bapakmu manjain kamu, apalagi dikasih makan uang dari..”
Bogol      : “Dari hasil copet di pasar”
Sani        : “Nah itu kamu tau”
Bogol      : “Udah buk, sans aja.. kata bapak, manusia itu harus saling berbagi, nah… pekerjaan bapak itu mengajarkan pada kita semua untuk menjadi manusia yang mulia, yaitu dengan cara mengikhlaskan uang yang dicopet orang”
Sani        : “Astaghfirullohal adzim… bogol, sabar Gusti”
Bogol      : “Buk, kata bapak.. hidup itu harus realistis, mangan yo mangan, ngopi yo ngopi, ngaji yo ben mbak puji..”
Puji         : “Gol….”
Sani        : “Nah, kebetulan kamu sudah pulang nduk, tolong pijitin ibuk ya, ini kaki rasanya pegel sekali”
Bogol      : “Ibuk ini gimana to, bogol kan laper buk”
Puji         : “Gol, kasian ibuk.. badannya pasti capek”
Bogol      : “Mbak puji ini lho, aku ini juga capek mbak, dari terbit mentari hingga panas terik menerpaku saat ini, mencari ilmu untuk masa depanku juga butuh tenaga mbak. mendengar ocehan guru yang membuat bising telingaku, pertikaian dengan teman yang menghiasi hidupku, dan juga melihat orang yang kusayang akhirnya bahagia dengannya, menuntutku untuk mundur alon-alon mergo sadar aku sopo mbak..!! sakiitttt hati ini..”
Puji         : “Ini kenapa kamu jadi curhat dan berbucin melegenda lho gol, udah sana ke dapur ambil makan sendiri, biar ibuk istirahat”
Bogol      : “Telah kucoba mbak..”
Puji         : “Telah kucoba gimana gol?”
Bogol      : “Telah kucoba meminta kasihmu, biar menjadi ikatan abadi, namun apa daya terlerai janji kita, mungkin takdir yang meminta….”
Puji         : “Bogolllllllll……” (sani&puji pause..)
Pocong1 : “Sungguh anak nakal, berbahaya untuk orangtua, menenggelamkan kejurang nista seusai hayatnya..” (menghampiri sani dan puji) “Nah.. ini ibuk dan anak yang baik hati.. penyabar dan tau tatanan agama, mari kasih tepuk tangan yang meriah..”

STAGE II
(TERDENGAR GEMURUH ORANG-ORANG MENGGOTONG TUNGGAL)


Pocong1 : “Innalillahi.. wa innaa ilaihi roji’un..”
Bogol      : (menangis keras) “Bapak….. kenapa matimu mengenaskan pak, tertabarak becak dan dikencingi cicak…”
Sani        : “Mas tunggal…”
Puji         : “Bapak2, ibuk2.. tolong ikut serta memakamkan bapak saya nggih..” (sani&puji berganti kostum ditempat, lalu keduanya pause..)


(ORANG-ORANG BERDUYUN-DUYUN DIIKUTI BOGOL)


Pocong2 : (bangkit dan menguap) “Gusti… kamar saya adem sekali.. nyaman, bantalnya empuk, gak ada nyamuk, ada penjaganya 2, ramah-ramah semua, duhhh bahagianya hatiku.. eh, nyamperin tetangga ah.. saya kan congru, pocong baru hehehe.. assalamualaikum.. yuhhuuuuu… kenalan yuks.. saya pocong baru nih.. janda lagi.. join kuy…”
Pocong1 : (bangkit) “Hoiiiii… berisik.. gak tau ya, badan saya sakit semua kena siksa.. dasar po.. cong..!!, eh.. lho.. sayang..”
Pocong2 : “Cintaku…. kenapa kamu jadi kusut begini, badanmu penuh luka dan penderitaan, aku tidak tega melihatnya, sumpah dapuranmu welekke pol”
Pocong1 : “Ini karena perbuatanku semasa hidup, sayang.. kamu kok bisa ada disini, baumu wangi, kainmu putih bersih tanpa noda, kau nampak begitu indah, coba ceritakan kenapa kamu menyusulku kesini?”
Pocong2 : “sssssttt, berisik..!! mari kita duduk, lihat itu” (menunjuk sani7puji)
Sani        : “Sudah 1bulan bapakmu pergi, ibuk masih saja sedih”
Puji         : “Ibuk yang sabar ya buk, bogol sekarang juga sudah mau belajar ngaji, doakan kami agar jadi anak yang berbakti buk”
Sani        : “Iya nduk, ibuk pasti berdoa untuk kalian” (batuk)
Puji         : “Ibuk cepet sembuh, gak usah mikirin cucian, puji akan bantu ibuk, oh iya buk.. puji kalo malam boleh bantuin ibu nyari uang ya, alhamdulillah puji diajakin kerja bersih2 diwarung depan kampus umk buk”
Sani        : “Kamu baik sekali nduk, terimakasih udah bantuin ibuk, ibuk mau tidur dulu ya, jaga adekmu, kalian jangan sampai meninggalkan ibadah ya nduk”
Puji         : “Iya buk, puji mau bersih-bersih dapur dulu” (out)
Bogol      : (datang) “Assalamualaikum buk, bogol pulang buk, mbak puji bogol pulang… oh iya buk, tadi bogol ulangan pendidikan agama, nah bogol dapet nilai 90,1 buk.. keren kan.. alhamdulillah banget buk, bener kata ibuk, kalo kita berusaha dan berdoa, pasti hasilnya tidak akan sia-sia.. bukk.. bangun dong buk, bogol seneng nih…” (mencoba membangunkan sani, ternyata sani telah tiada). “bukk… ibukk.. bukk… ibuk kenapa, buk.. mbak puji….. ibuk mbak…” (menangis)
Puji         : “Ibuk kenapa gol.. buk.. ibuk……” (menangis) “innalillahi wa innaa ilaihi roji’un... yang sabar ya dek..”
Bogol      : “Ibukkk………..”


(ORANG-ORANG BERKERUMUN DAN MEMUDAR PERGI BERSAMA-SAMA)

STAGE III

(POCONG 1&2 MENANGIS)


Pocong1 : “Sani istriku… malang sekali nasibmu setelah kepergianku..”
Pocong2 : “Mas tunggal suamiku, malang sekali nasibmu setelah pergi dari dunia”
Pocong1 : “Sekarang kamu berhak bahagia, disini kau pantas mendapat segalanya.. terimakasih telah menjadi ibu yang baik, maafkan aku tak mendengarkanmu semasa hidup..”
Pocong2 : “Andai waktu dapat diputar, aku ingin ke surga bersamamu mas..”
Pocong1 : “Sampai jumpa sayang, semoga jeritan siksaku dikamar ini tidak membuat hatimu tersayat-sayat dan terluka” (tergletak)
Pocong2 : “Mas tunggal.. semoga anak-anak kita dapat belajar dari orangtuanya mas, sampai jumpa mas tunggal..”

END..

Tentang Penulis:

Afif Khoiruddin, lahir di Kudus, 16 Januari 1999, Desa Gulang Rt 08/Rw 04 Mejobo, Kudus. Riwayat Pendidikan : SDN 2 Gulang, MI-MTs-MA Qudsiyyah Kudus, dan mempunyai hobi mendengarkan cerita cinta teman-teman. Karya yang pernah terbit salah satunya 2 cerpen di kudussatu.com, Naskah monolog di buku bawaslu jepara dan Beberapa puisi di majalah elqudsy.


E-mail : afifkhoiruddin17@gmail.com