Naskah Drama Pepih Nurlelis; Siput Dan Rumahnya

                                                         

SIPUT DAN RUMAHNYA

 (Barangsiapa yang mau mementaskan izin pengarang terlebih dahulu)

        AKTOR

  1. SIPUT : keras kepala, mudah marah, berani
  2. TOPAN : sengak, patuh,cari perhatian, boosy
  3. KI DEMANG : egois
  4. JONO : latah, pekok, telmi, helper
  5. SUMI : temperamental, kritis
  6. LEK PARDI : cemas, resah
  7. SATPOL PP

BABAK 1

DI SEBUAH PERKAMPUNGAN, TEPATNYA DI BAWAH JEMBATAN KOTA, PARA WARGA SEDANG MELAKUKAN AKTIVITASNYA DI DEPAN RUMAH. SIPUT SEDANG MEMPERBAIKI JARING (MENJURAI JARING) YANG RUSAK, JONO SEDANG SANTAI DI DEPAN RUMAH SAMBIL BERMAIN UKULELE (KENTRUNG), TOPAN BARU SAJA TIBA DARI KERJANYA SEBAGAI TUKANG SUPIR, SEDANGKAN LEK PARDI ASYIK DIPIJAT OLEH SUMI.

SIPUT         : Sial! Lebar sekali robeknya jaring ini. (melemparnya kasar ke tanah)
JONO          : Kenapa, Put?
SIPUT         : Lihat, tuh. (pergi mengambil gunting)
JONO          :Kalau rusak ya dibenerin. Gitu aja kok repot.
SIPUT         : Memang repot, kehidupan ini selalu merepotkanku! Apa lagi sebentar lagi kita disuruh angkat kaki dari sini. Tambah pusing aku. Ah(pergi mengambil gunting sambil marah-marah sendiri)
JONO           : Kau itu yang merepotkan hidupmu sendiri.
SIPUT          : Aku? Mereka itu yang merepotkan hidup kita. Lihat! Kertas pemberitahuan tertempel di mana-mana.(keluar dari rumah)
JONO           : Ya mau gimana lagi.
LEK PARDI : Duh, sebelah sini loh, Bu.
SUMI           : (Memijat Lek Pardi)

LEK PARDI DIAM MELAMUN MEMIKIRKAN SESUATU

SUMI           : Gimana, Pak sudah enakan? (menunggu jawaban Lek Pardi lama) Pak! (belum merespon) Pak! (memandang Lek Pardi) Hei, Pak!
LEK PARDI : Eh, iya Bu. (terkejut)
SUMI           :Kau ini kenapa, Pak?
LEK PARDI : Ah,(bingung dan mikir) nggak papa Bu. Aku hanya memikirkan bagaimana kita setelah ini.

SIPUT YANG MEMPERHATIKAN LEK PARDI LANGSUNG MENIMPALIKATA LEK PARDI

SIPUT          : Kita lihat saja dulu, Lek. Apa yang akan mereka lakukan jika semuanya terjadi.
LEK PARDI : Hah… (menghela nafas resah)
SUMI : Sabar, Pak. Masih banyak jalan keluar.
SUMI MASIH MEMIJAT LEK PARDI
LEK PARDI : Aduduh… sakit, Bu.pelan-pelan dong.
SUMI           : Duh…ya makannya dinikmati jangan disakiti.

SIPUT KEMBALI DENGAN MEMBAWA GUNTING DAN BENANG UNTUK MEMPERBAIKI JARING YANG RUSAK. TOPAN DATANG.

JONO           : Loh, baru pulang Kang?
TOPAN        : Iya, Jon. Pegel semua nih badanku. Nyupir udah dua hari nggak ada hentinya.(duduk di samping Jono)
LEK PARDI :Ya begitulah… sudah enak ngelaut malah cari kerjaan lain.
SUMI           : Pak!(menegur)
TOPAN        : Terserahku dong, Lek. Duh… pegel banget!
SIPUT          : Pegel ya tidur, Kang. Biar nggak pegel.
TOPAN        : Pegel ya dipijat, Put. Kau ini sedang ngapain sih, Put
SIPUT          : Lihatlah sendiri, jaringku rusak lagi. Sial! Kalau saja nanti malam aku nggak nyari ikan pun malas sekali aku memperbaiki. Tapi ya mau gimana lagi, hidup butuh makan.
JONO          : Hih, jaring rusak kok emosi terus, ya kagak selesai-selesai, Put. Sini aku bantuin. (hendak menghampiri Siput)
TOPAN       :He, Jon. Ambilkan minum dulu, Jon. (Jono mengambil minum)
JONO         :Ini Kang.
TOPAN      : Mau ke mana lagi? Pijetin dulu!
JONO         : Bantu Siput itu loh, Kang. Atau minta dipijat Yu Sumi dulu. Dia kan tukang pijat juga.
SUMI         : He,eh sini loh, kalau mau pijat.
TOPAN      : Halah Yu, paling juga disuruh bayar.
LEK PARDI : Lah itu tahu sendiri, kaya nggak biasanya aja. Lagi pula kita harus mencari banyak uang untuk kehidupan setelah ini.
TOPAN       : Loh, tenang saja Lek, semua itu ada gantinya. Kau nggak usah gelisah gitu, Lek, jadi aneh. Hmm, lagian kau enak punya istri, Lek, lah aku belum punya istri, minta dipijetin sama istri orang aja disuruh mbayar.
SUMI           : Ya carilah, lagi pula pijat memijat itu sudah jadi pekerjaanku.
LEK PARDI : Kau itu seperti orang lemah, Pan. Aku loh yang berbelas tahun nguli aja kuat. Nih! (menunjukkan ototnya)
TOPAN        : Itu namanya nggak maju-maju, Lek. Nguli… terus.
SUMI           : Halah… Ada apa sih, orang hidup sama-sama beratnya kok ribut terus.
TOPAN        : Badanmu itu loh yang berat, Yu.(cengengesan)
SUMI           :Ooo ngece, kau belum tahu aku langsing ya, Pan?
TOPAN        : Nggak mau tahu juga. (Sumi sambil merengut)
LEK PARDI : Nah, nah… iya sebelah situ. Duh…
SIPUT          : Kalian itu kenapa sih, masalah pekerjaan aja diributin. Apa nggak ngelihat aku ini, Lek, Kang. Sudah dari orok ditinggal orang tua entah kemana, setelah nenek meninggal ya nafkahi hidup sebatang kara.(sambil menyimpulkan benang dengan bilah bambu yang dipegangnya)
JONO           : Lah, kau itu loh sama kaya aku dan Kang Topan. Bedanya, orang tuamu entah ke mana, kalau orang tua kami sudah bersama Yang Kuasa.
SIPUT          : Goblok!
JONO           : Blok, eh goblok. Salah ya aku cerita?
SIPUT          : Itu loh lihat Jon, kok malah kau gunting jaringnya, ya tambah lebar lah bolongnya. Orang mau tak sambung pake benang kok. (marah ketika melihat Jono menggunting jaringnya)Sudahlah sini biar aku saja. Sana pijeti Kang Topan saja! Hih!
JONO           : Tapi ini bisa kok kalau digunting dulu biar jadi kotak bolongannya.
SIPUT          : Udah sana ah! (Jono berdiri dan beranjak)
LEK PARDI : Ribuuut terus kalian itu.
JONO           : (kembali duduk dan memainkan ukulele nya)
TOPAN        : Pijetin dulu, Jon. Pegel sekali badanku. Udah dua hari narik barang terus nggak ada hentinya.
JONO           : (meletakkan ukulelenya dan memijat Topan) Nah, iya. Aku kira kau lupa jalan pulang, Kang.
LEK PARDI : Loh, ini udah jam berapa, Jon? Kok belum berangkat ngamen?
JONO           : Ngamen itu kapan aja bisa, Lek.
TOPAN        : Kau itu cobalah cari pekerjaan lain.
JONO           : Lah, biasanya kalau pengen juga ikut bantu nyari ikan, Kang.
LEK PARDI : Kalau pengen?! Duh, aku tidak bisa membayangkan kalau kau sudah berkeluarga nanti, Jon.Apa mau nanti istrimu diajak ngamen? Sebenarnya kau harus persiapkan dirimu, mulai mikir mau bagaimana kita setelah angkat kaki dari sini.
JONO           : Kata Kang Topan kan sudah ada gantinya. Jadi jangan dirisaukan, Lek.
SUMI           : Sudah, sudah. Cerewet banget sih, Pak. Lagi pula suaramu sama Jono itu loh, masih bagusan Jono.
LEK PARDI : Loh, nggak usah bohong Bu, kata Ibu suara Bapak ini kaya bang haji Rhoma.
SUMI           : Nehi, nehi, amit-amit jabang bayi, kalau ngayal jangan tinggi-tinggi.Suara Bapak itu seperti senandung lagu yang lebih baik dimatikan.(memijat kencang)
LEK PARDI :Aduh, aduh, Bu
JONO           : (Tertawa mendengar jawaban Sumi)
LEK PARDI :Kenapa kau tertawa, Jon?
JONO           : Mmm… Apa-apa nggak kok, Pak.
TOPAN        : Sudah, sudah, jangan ribut terus.

SIPUT MASIH SAJA MEMPERBAIKI JARINGNYA. TIBA-TIBA TOPAN BERDIRI DAN MENYURUH JONO BERHENTI MEMIJATNYA KARENA MENDENGAR SUARA SEPERTI DERAP KAKI.

LEK PARDI : Kenapa, Pan?
TOPAN        : Tunggu, tunggu. Kalian dengar?
JONO           : Dengar apa Kang?
TOPAN        : Dengarkan, dengar! Seperti suara derap kaki dari banyak orang.(Lebih menajamkan telinganya)
JONO            : Suara apa Kang?
TOPAN         : Makannya dengarkan! Dengarkan baik-baik!
SUMI            : Suara apa? Derap kaki?
LEK PARDI : Apa? derap kaki? (langsung cemas dan terkejut)
TOPAN        : Tenanglah!
LEK PARDI :Jangan-jangan itu mereka, Pan? Bagaimana ini? Kita harus siap-siap.
SUMI            : Tidak mungkin, Pak. Surat itu sudah diperpanjang sehingga kita masih diberi waktu untuk menempati tempat ini.
TOPAN         : Ssttt… Diam, diam! Dengarkan! Suaranya semakin jelas.(menempelkan jari pada bibirnya)
SUMI            : Loh, iya Pan, aku dengar. Tapi kalau mereka yang datang itu tidak mungkin. (menyimak jelas suara derap kaki yang dimaksud Topan)
LEK PARDI : Siapa yang tahu, Bu. Bagaimana ini?Ayo lebih baik kita segera berkemas-kemas.
TOPAN        : Tenanglah!
LEK PARDI : Bagaimana ini? (risau)
JONO           : Iya Kang, suaranya begitu jelas.
TOPAN        : Suaranya memang sudah terdengar jelas Jon. Coba dengarkan lagi, dengar?!
JONO           : Dengar Kang.Suaramu sangat jelas kudengar.
TOPAN        : Bukan suaraku, Jono bin Joni! (Mendorong kepala Jono) Dengarkan baik-baik. Suara derap kaki itu semakin jelas menuju kemari.

MEREKA SANGAT TERKEJUT KETIKA MELIHAT SEGEROMBOLAN SATPOL PP DATANG MENGEPUNG SEHINGGA MEREKA BERHENTI MELAKUKAN AKTIVITAS MEREKA.

JONO           : Astaga, monyet ngangkrem!(terkejut melihat segerombolan Satpol PP datang)
SIPUT          : Ada apa lagi para kunyuk ini!
LEK PARDI : Sudah kuduga itu mereka, bagaimana ini? Mereka pasti akan mengerjakannya.
SUMI           : Tenanglah dulu, Pak. Tidak mungkin mereka akan langsung mengerjakan.
LEK PARDI : Ayo Bu, kita beres-beres kemasi barang.
SUMI           : Tenanglah dulu!
TOPAN MENEMUI SATPOL PP ITU DAN MEMINTA KEJELASAN
TOPAN        : Ada apa ini, Pak?
SIPUT          : Tidak bisa dibiarkan!
JONO           : Kita harusmelawan mereka(bersiap dengan aba-aba silatnya) Ma…manusia jelek, untuk apa kalian kemari?
TOPAN        : Tenang, Jon.
SIPUT          : Tenang, Kang?! Kau bilang tenang?!Kita akan habis jika hanya tenang-tenang saja.(maju untuk melawan)

KANG TOPAN MENAHAN SIPUT DAN JONO DENGAN TANGANNYA.SALAH SATU SATPOL PP MAJU MENJELASKAN KEPADA MEREKA MAKSUD DARI KEDATANGANNYA.

JONO              : Bajumu keren, Pak. Tapi bau kambing. (Meledek Satpol PP)
TOPAN           :Jono! Hentikan, mundurlah.
SATPOL PP 1 : Kami diberi surat tugas untuk segera meratakan tempat ini. (sambil menunjukkan surat yang dibawanya)
TOPAN :Sekarang?
SATPOL PP 1 : Benar, Pak. Kami sudah tidak bisa lagi mengulur waktu, karena ini sudah perintah dari atasan.
LEK PARDI    : Tidak bisa secepat itu. Ini sangat mendadak sekali.
SATPOL PP 2 : Mendadak bagaimana, Pak? Kalian di sini sudah diberi waktu cukup lama. Tetapi kalian tidak segera meninggalkan tempat ini.
SATPOL PP 1 : Sudah! (Menahan temannya agar tetap tenang)
SUMI :Tidak bisa, kami sudah diberi perpanjangan waktu dan bukan sekarang waktunya.
SATPOL PP 1 : Kami sudah ditugaskan. Dan tugas itu harus kami laksanakan!
SUMI : Tetapi bukan sekarang, Pak!
LEK PARDI    : Heh, kau itu budek apa gimana sudah dibilang bukan sekarang waktu kalian untuk meratakan!
SATPOL PP 2 : Kalian itu di sini sudah diberi waktu cukup lama dan kenapa masih saja bertahan?
SIPUT             : Karena kami masih ingin mempertahankan.
SATPOL PP 2 : Dengan bagaimana pun, kalian tidak ada hak untuk tempat ini.
SIPUT              : Lalu kenapa tidak semenjak tempat ini kosong kalian gunakan? Kenapa setelah kami yang menempati, kalian seenaknya mengusir! Hah!
SUMI              : Kami membangun rumah kami dengan jerih payah dan perjuangan.
LEK PARDI    : Sedangkan kalian dengan mudahnya menghancurkan. Kalian tidak akan tahu apa arti perjuangan belasan bahkan puluhan tahun untuk mendirikan bangunan di sini. Kalau kalian robohkan sekarang. Bagaimana kehidupan kita setelah ini? Ah, rumahku…
SATPOL PP 2 : Ini adalah perintah, kami harus mengerjakannya.
LEK PARDI    : Tidak! Jangan lakukan semua ini.
SUMI              : Beri kami sedikit waktu lagi, Pak.
SATPOL PP 1 : Maaf, ini adalah tugas yang harus kami lakukan. Kawal mereka dan segera kerjakan.

PARA SATPOL PP MULAI MEROBOHKAN RUMAH PARA WARGA DAN MENGHADANG PARA WARGA YANG MENCEGAH. SEMUA SALING SERANG, SATPOL PP BERSIKERAS UNTUK MEMBABAT RUMAH WARGA DAN SEMUA WARGA MELAWAN MEREKA. JONO TERDIAM SAMBIL MELAMBAIKAN TANGANNYA, TOPAN MEMATUNG SAMBIL MENANGISI KEJADIAN TERSEBUT. SIPUT MELAWAN DENGAN BERINGASNYA, SOROTAN MATA YANG PENUH KEBENCIAN DAN AMARAH. KEMUDIAN JONO DAN SIPUT JUGA MELAWAN DENGAN MENGGERAM DAN MENGGIGIT PARA SATPOL PP. SATPOL PP TETAP BERSIH KERAS MELAKSANAKAN TUGASNYA, MEREKA SEPERTI MENEMUKAN MAINAN DARI TUANNYA, PARA WARGA SEPERTI BINATANG YANG DIBURUNYA. BAHKAN SEPERTI POLISI YANG BERHASIL MENEMBAK SASARANNYA. BEBERAPA WARGA SANGAT AGRESIF DENGAN ANCAMAN YANG MENIMPA MEREKA. SEMUA WARGA MENYUARAKAN SUARANYA BERSAMA UNTUK MENGHENTIKAN SATPOL PP.

LEK PARDI               : Tidak! Hentikan! Haram tangan kalian menyentuh rumahku!(teriak Lek Pardi yang tidak terima rumahnya dihancurkan)
SUMI                         : Hentikan! (sambil mendorong kepala Satpol PP dengan tangannya)
SATPOL PP 3            :Cuih… (meludah) Bau apa tanganmu?
SUMI                          : Minyak nyong-nyong yang tadi kugunakan untuk memijat suamiku. Terlebih lagi suamiku kepicirit.
LEK PARDI                : Bu?! (sambil melirik Sumi)
SATPOL PP 3             : Menjijikan! Ayo cepat hancurkan!
LEK PARDI & SUMI : Hentikan! Hentikan! (Lek Pardi dan Sumi berusaha mencegah mereka)
LEK PARDI                :Rumahku… Tidak! Manusia gila kalian, tidak punya hati! Rumahku, rumahku, rumahku…(menangis kehilangan)
JONO                          : Hentikan…

BEBERAPA SATPOL PP HENDAK MENGAHANCURKAN RUMAH SIPUT.

SIPUT             :Hentikan! Berani sekali kalian menghancurkan rumahku!(mengacungkan jari menunjuk tepat di muka Satpol PP)
SATPOL PP3 :Rumah? Tempat ini bukan hak milik kalian! Kalau kalian taat kepada peraturan, maka tidak akan jadi seperti ini. Kalian ini hanya menyusahkan saja.
SIPUT            : Taik dengan yang namanya peraturan!Jangan seenaknya kalian bicara tanpa tahu perjuangan kita yang sebenarnya.
SATPOL PP3 : Ah, masa bodoh dengan perjuangan kalian. Aku pun butuh makan dari pekerjaanku ini. Ayo kerjakan semuanya, ratakan semuanya!

PARA WARGA SUDAH TIDAK KUAT LAGI MENAHAN SATPOL PP YANG TERUS MEROBOHKAN SATU DEMI SATU RUMAH MEREKA.

TOPAN              : Mundur semuanya, mundur!
PARA WARGA : Rumahku… Tidak…

BABAK II

PUING-PUING BEKAS KEHANCURKAN MASIH BERSERAKAN DI TEMPAT. PARA WARGA MERATAPI NASIB MEREKA.

SIPUT  :(Menangis sangat kencang)
JONO   : (terdiam sambil kebingungan)
TOPAN : Sudahlah, diam!
SIPUT   : (Menatap langit dengan matanya yang berbinar dan pandangannya yang kosong) Rumahku, Kang.
TOPAN : Kau tidak lihat? Rumahku hancur berkeping-keping.
JONO    : Iya… (menangis)
SIPUT   :(semakin kencang dalam menangis tubuhnya meronta di tanah)
TOPAN : Diam!
SIPUT   : Kasihan sekali kau rumahku. Lihat, Kang! Rumahku masih terlihat utuh walaupun tidak sempurna. (memamerkan rumahnya pada Topan) Rumahku, sayangku…(memeluk erat rumahnya)
JONO   : Di mana rumahmu, Put? (Mencari kebingungan).

DIA MENCIUM, MENGELUS, DAN MEMELUK RUMAHNYA.

TOPAN            : Ah Siput! Sadarlah! Kau letakkan di mana matamu! Sampai anjing bertelur pun hanya bayangan yang kau gilakan. Lihatlah! Rumahmu sudah hancur, namun kau tidak menyadarinya.
SIPUT              : A…(teriak) Tuhan masih menolongku, Kang. Rumahku masih utuh. Rumahku, rumahku. Setelah bertahun-tahun kita bercumbu. Keringat yang kuteteskan ada pada pundakmu. Suka dan dukaku terlapis di dalamnya. Rumahku… tempat tinggal yang teramat nyaman, tak sedikit pun memberi jarak antara aku dan kalian, Kang.
TOPAN             : Kau taruh mana matamu? Pantat? Dasar tidak waras! (menghardik dan menepis Siput) Rumahku…
SIPUT & JONO : Rumahku… (tersenyum sendiri dan menatap langit)
LEK PARDI      : Bagaimana ini, rumahku. Rumahku, bagaimana ini. Tidak, tidak…
SUMI                : Sudahlah, sudah, Pak!
TOPAN             : Rumahku(memelas)
LEK LARDI     : Bagaimana ini, rumahku…(kebingungan)
SIPUT              : Rumahku… (menangis kembali)
TOPAN            : Diam. Siput! Lihatlah, celanamu sampai basah seperti itu. Kau kencing?
SIPUT              : Rumahku…
LEK PARDI     : Hancur semuanya, bagaimana ini? (Memelas)
SUMI               : Sudahlah, Pak. Diam!
SIPUT              : Rumahku…
LEK PARDI     : Bagaimana ini?
SIPUT & LEK PARDI: Rumahku…
TOPAN            : Lek Pardi! Siput! Diamlah!
SIPUT              : Rumahku…
TOPAN            : Diamlah! Jamban! Lihat itu celanamu! (teriak sambil menampar Siput, karena geram tidak digubris olehnya)
SIPUT              :Hah, hah, hah, celanaku mana celanaku, celanaku terbang?! Tidak… (Sambil melihat celana yang dikenakannya).

SUMI SIBUK MENENANGKAN LEK PARDI

TOPAN  : (Menjitak kepala Siput) Sadarlah kau, jangan berlarut gila. Lihatlah! Kau sampai kencing di celana seperti itu, memalukan!
SIPUT    : (melihat kembali celananya) Basah Kang? Ya Tuhan, mana mana. Kencingpun sampai tak sadar. Biarlah, biar aku mendapatkan sebuah kehangatan, Kang. Aaaa, aku tidak siap kehilangan semuanya. Rumahku…(Siput meronta)
JONO      :Hi… Siput pipis di celana. (sambil menangis)
TOPAN   : Sadarlah, dasar tidak waras! Rumahku pun menjadi korban. Rumahku! Ah… Rumahku. (pasrah)
SIPUT     : Hahaha… Benar Kang, aku memang tidak waras karena semua ini. Kita akan menjadi gila karena telah mengalami hal seperti ini.
TOPAN   : Kita? Lebih baik kau saja, Put!
SIPUT     : Rumahku, rumahku, rumahku.Aku tidak terima, Kang. Tega sekali manusia seperti mereka, kita juga butuh sebuah keadilan, keadilan yang sepadan. Kita harus meminta ganti rugi yang setimpal, Kang! Apa mereka pikir, kita ini bukan manusia seperti mereka juga? Aaaa…(berteriak kesal dan)
TOPAN   : Hei, Siput! Tidak mudah. Kau pikir kita ini siapa?
JONO      : Manusia, Kang. (Sambil melongo)
SIPUT     : Iya, kita ini manusia yang dianggap tak pernah ada.
SUMI      : Karena dianggap tak pernah ada itulah mereka bebas mempermainkan kita, Put.
TOPAN   : Mungkin kehidupan kita akan lebih baik jika tidak di sini. Kita harus segera pergi!
SIPUT     : Dengan melupakan semua perjuangan dan jerih payah?
TOPAN   : Ya…. Memang begini nasib kita.
SIPUT     : Begini? Begini itu masih bisa kita rubah, ingat hukum alam masih berlaku, Kang. (tersenyum sinis)
TOPAN   :Tinggal kita lihat saja alam ini sebenarnya dimiliki oleh siapa. Di situlah hukum alam berlaku.
SIPUT     : Terkadang aku menyalahkan Tuhan yang katanya Maha Adil, Kang. Tetapi melihat hidupku yang sejak dulu menderita. Kurasa keadilan itu tidak sama sekali ada pada diriku.
TOPAN  : Itu karena dirimu sendiri yang tidak bersyukur.
SIPUT    : Mana mungkin aku bisa bersyukur, ketika belasan tahun aku ditinggal orang tuaku entah ke mana dan entah kenapa. Siapa lagi yang merawatku kalau bukan nenekku sendiri yang sudah meninggal. Bukan meninggal karena penyakit, bahkan mungkin nenekku meninggal karena kelaparan. Salahku juga, kenapa dulu aku tidak menjadi pencopet saja untuk kebutuhan makan. Dan rumah ini, Kang?! Ini adalah jerih payahku dan nenekku dulu. Mana bisa aku merelakannya semua yang sudah kita perjuangan dirampas oleh orang lain.
TOPAN  : Ya mungkin ini adalah ganti yang lebih baik.
SIPUT    : Menghidupi diri sendiri tanpa orang tua dan sang istri rasanya teramat sepi, Kang.
TOPAN  : Sudah nasibmu.
SUMI KEMBALI MENENANGKAN LEK PARDI
SUMI     : Pak, sudahlah berhenti menangis. Lihatlah, air matamu sampai mengering. Lebih baik kau tidur saja, Pak. Tolong berhentilah menangis, Pak. Gusti… (kata Sumi dengan kesedihan yang mendalam)
SIPUT   : Lek, sudahlah, kasihan Yu Sumi.
SUMI    : Iya, Put. Aku takut sekali.
TOPAN : Sudahlah diam, Lek. Kau pikir hanya kau saja yang merasa kehilangan! (Sangat geram dan mendekati Lek Pardi)
SUMI   :Hei, lalu apa masalahnya suamiku denganmu, Pan? Dia dalam keadaan belum sadar. Kita semua ini sedang dihadapkan dengan musibah.(Mendorong Topan yang hampir memukul Lek Pardi)
TOPAN : Pantaslah, gila itu namanya!
SUMI    : Diam! (Berdiri hampir menampar Topan) Jaga mulutmu, dalam keadaan seperti ini wajar saja seseorang hilang kesadarannya dan bukan berarti semua itu dianggap gila!
SIPUT   : Tidak lucu untuk bertengkar dalam kondisi seperti ini.
JONO    :(nyletuk) Bukankah hidup itu untuk dinikmati. Be… benar, kan? Jika ada pertarungan kita lawan dan jika ada kenikmatan kita nikmati.
SIPUT   : Benar, Jon. Tapi bukan seperti ini caranya. Lihatlah karena yang namanya kenikmatan inilah rumah kita semua hancur. (tertawa mengejek)
JONO   : La… lagi pula, me… mereka sudah berjanji akan memberikan gantinya un…tuk kita. Kenapa mesti bi…bingung.
SIPUT   : Jangan terlalu mematokkan nasib pada mereka.
SUMI    : Iya jika mereka menepati janjinya.
TOPAN : Ah sudahlah. Kalau memang seperti ini jalan hidup kita, ya jalani saja.
JONO    :Dengarkan itu, Put!
SIPUT   :Tetapi kalau nasib masih bisa diubah apa salahnya. Setelah ini kita harus pertahankan kembali.
TOPAN  : Akan lebih enak kalau kalian itu turuti perintah atasan.
JONO     : Lagi pula mereka telah menyediakan rumah susun untuk kita, Put.
SIPUT    : Kau pikir rumah susun bisa menggantikan semua yang telah hancur ini?
JONO    : Dari pada kita di sini hidup terlantar!
SUMI    : Belum tentu dengan adanya rumah susun kehidupan kita akan lebih baik.
TOPAN : Kalian ini terlalu mempersulit keadaan. Biarlah setiap orang memilih pilihannya masing-masing.
JONO :Nah, dengarkan itu!
SIPUT :Bagaimana dengan Lek Pardi? Apakah mereka akan membiarkannya?
SUMI   : Sudahlah, Put. Biarkan aku yang menenangkannya.
SIPUT  : Bukan begitu, Yu. Ini namanya penyakit. Dan mereka harus memberi ganti ruginya juga.
SUMI   : Sudahlah sudah. (Menggretak)Sadarlah, Pak, sadar. Dengarkan aku, Pak.(Menepuk lembut pipi Lek Pardi)
LEK PARDI : Rumahku…
SUMI     : Pak… (menangis sambil memperhatikan Lek Pardi) aku hanya memilikimu, Pak. Tolong sadarlah. Dulu, kau berjanji susah senang akan selalu ada untukku, Pak. Pak… (memegang kedua pipi Lek Pardi dan menatapnya) Sadarlah… Aku yakin, Tuhan akan menggantikannya dengan yang lebih baik.
LEK PARDI : Rumahku sangat besar, bagaimana ini?
SUMI           : Hentikan, Pak, hentikan! Diamlah!
SIPUT          : Sabar, Yu.
SUMI           : Pak, lihatlah! Lihatlah dengan kesadaran dan matamu. Tempat ini sudah sangat hancur. Bahkan tidak ada lagi bangunan yang bisa disebut dengan rumah. (kesal dengan kehidupannya)
LEK PARDI :Lihatlah, Bu. Rumah kita. (tertawa sendiri)
SUMI           : Sadarlah, kumohon, Pak. Dengan kondisi yang seperti ini kenapa kau malah hilang dalam kesadaran. Mana janjimu, Pak. Aku tidak ingin dirimu menemaniku dalam duka tetapi kesadaranmu sirna bersama musibah yang menimpa. Pak… (menjerit dan menangis)
LEK PARDI : (menangis lagi)
SUMI           :Ah… Diamlah Pardi, kegilaanmu benar-benar membuatku gila. Aku tidak tahan dengan semua ini. Kehidupan ini. Nasib ini. Ah… (Sumi sangat kesal karena Lek Pardi tidak bisa dialihkan kesadarannya)

SUMI MENCARI SESUATU DAN DIA MENDAPATKAN PUING KAYU YANG RUNCING.DIA MENGAMBILNYA DAN MENGARAHKANNYA PADA LEK PARDI.

SUMI            : A…(teriak) Tuhan, mungkin ini keadilan yang telah diberikan!
SIPUT           : (segera menahan kayu yang dipegang Sumi)Apa-apaan kau ini, Yu. Hentikan Yu!
TOPAN         : Setan mana yang merasukimu! Gila kau Sumi!
JONO            : Kasihan Lek Pardi. Dia terlalu polos.
SUMI            : Lepaskan. Aku sudah kehilangan segalanya. Dan seseorang yang menemaniku hilang juga kesadarannya. Lebih baik dia mati. Dan bebas sudah beban hidupku. (meronta melawan pegangan Siput dan Topan).
SIPUT            :Jangan kalah dengan emosimu. Emosimu itu bisa kau kendalikan dengan pikiranmu, Yu. Kau hanya terbawa kegelisahan yang mendalam. Lalu kau akan menyesal jika melakukan perbuatan yang tidak sesuai ini.
TOPAN         : Goblok, kalau Pardi mati, penjara yang akan mengurungmu!
SUMI            : Bukannya tadi kau juga yang mau memukul Pardi. Pukul dia, bunuh dia sekalian. Aku tidak tahan lagi. (Menjerit)
TOPAN         : Aku masih waras, Sum!
JONO           : Istighfar, Yu. Kasihan Lek Pardi kalau mati karena dibunuh istrinya sendiri. Menakutkan, Yu.
SUMI            : Lepaskan! Ini urusanku, bukan urusan kalian. Lepaskan aku!
TOPAN         : Anjing, diam Yu. Kau hanya memperkeruh keadaan.
SUMI            : Aku sudah tidak punya siapa-siapa lagi.(Sedikit mereda dan memelas)
SIPUT           : Yu, dengar! Suamimu masih bisa disembuhkan. Jika kau bunuh Lek Pardi, untuk hidup kedua kalinya adalah mustahil. Mungkin Lek Pardi hanya syok mengalami kejadian ini. Sadar, Yu. (Siput memegang erat dan menarik kayu yang dibawa Sumi)
JONO           :Istighfar, Yu, Istighfar.
SIPUT          : Sudah, Yu, tenang. (menatap Sumi dan tetap menuntutnya untuk duduk) Jon, lebih baik kau bawa Yu Sumi dan Lek Pardi pergi dari sini. Cuaca semakin memburuk. Setelah itu, kau kembali lagi kemari.

TIBA-TIBA GEMURUH PETIR MEMECAHKAN SUASANA

TOPAN : Sial, sepertinya hujan akan turun!
SIPUT   : Kita harus melakukan sesuatu.
TOPAN : Pergi ke rumah susun. Segera!
SIPUT   : Tidak! Kita gunakan puing-puing ini.
JONO    : Untuk apa?
SIPUT   : Membuat gubuk kecil untuk berlindung.
TOPAN : (tersenyum mengejek) Apa? Kau pikir aku harus sepertimu? Ki demang sudah bilang akan mencarikan gantinya. (Pergi membawa Yu Sumi dan Lek Pardi)
JONO    : Mungkin benar kata Kang Topan. Kita harus segera menempati rumah susun.
SIPUT   : Asal kau tahu, Jon. Mereka memang memberi tempat untuk kita tapi belum memastikan ganti rugi apa saja yang diberikan!
TOPAN : Sudahlah, Put. Lagi pula Ki Demang sudah membicarakan semua ini.
SIPUT    : Belum tentu dia menepati.
TOPAN  : Percayalah, selagi kita patuh!
SIPUT    : Ya begitulah, terkadang kepatuhan bisa membutakan seseorang. Kau diberi apa oleh mereka, Kang. Sampai-sampai kau sangat patuh sekali.
TOPAN : Tentu saja bukan hanya aku yang diberi, Put. Tapi kita semua. Nyatanya Ki Demang menawari kita rumah susun. Itu artinya dia juga tidak tega melihat kita terlantar seperti ini.
SIPUT : (Tersenyum sinis)
SUMI : Sudahlah diam kalian! Lihatlah cuaca semakin memburuk.
SIPUT : Tenang, Yu. Kita akan berteduh dengan membuat gubuk. Ayo Jon, atau siapapun yang mau. (Melirik Topan)
JONO : Benar juga. Daripada kita kehujanan(Gemuruh sangat kencang) Hujan, hujan, e hujan.
TOPAN : Jon! Dasar bodoh. Baiklah, baiklah… Ayo kita buat gubuk.

SIPUT DAN PARA WARGA LAINNYA MEMILIH PUING-PUING KAYU YANG MASIH BISA DIGUNAKAN. CUACA TERLIHAT SEMAKIN MENDUNG. AWAN TEBAL SANGAT HITAM, PARA WARGA TAKUT JIKA HUJAN MENYERANG MEREKA MALAM NANTI.

SIPUT   : Semuanya sudah hancur.(Memilih puing-puing kayu yang masih bisa digunakan)
TOPAN : Ini akibatnya jika tidak patuh.
SUMI     : Cuaca ikut memburuk merasakan perihnya kehidupan kita.
TOPAN : Kehidupan yang akan tergantikan oleh janji Ki Demang.
SIPUT   : Masih janji, tempat ini masih bisa untuk dipertahankan.
TOPAN : Kita hanya harus patuh. (Siput melirik Topan karena tidak setuju dengan ucapannya)
SIPUT   : Takdir masih bisa dirubah. Ketika keyakinan tetap dipertahankan.
TOPAN : Hanya yakin saja tidak cukup.
JONO    : Duh, aku sangat kebelet pipis, Kang. (Sambil memegangi celananya).
SIPUT   : Kencing saja di celana, Jon. Sudah tidak ada lagi wc di sini.
JONO    : (Bersin) Duh, jangan ngintip. Aku akan kencing dipojokan.
SUMI    : Kalau aku ingin beol gimana? Apa harus kugali dulu lubang di tanah.
SIPUT   : Cukup kau oleskan saja pada mereka yang menghancurkan tempat ini, Yu.
TOPAN : Ah, kalian itu sangat tidak paham!

LEK PARDI BERTINGKAH SANGAT ANEH. DIA BERBICARA, TERTAWA, DAN MARAH SENDIRI. DIA BERLARI KE SANA KE MARI DISUSUL JONO DAN SUMI.

TOPAN        : Kenapa lagi dia?
SUMI           : Entahlah, dari tadi dia sudah tenang.
LEK PARDI : Rumahku, tralala. Rumahku tralili. Rumahku semakin besar. Aku semakin kaya. Terima kasih banyak, Pak, terima kasih. Terima kasih kau akan mengganti rumahku menjadi tambah bueeesaaar, bueesaar, dan buesaaar. Lah, lah, gempa, gempa, gempa, rumahku tralala, rumahku tralili. Rumahku…. jatuh, hancur. A…. Tidak, tidak, tidak. Rumahku di mana? Rumahku di sini, ah, rumahku di sini, tidak. Rumahku di mana?(Berlari-lari)
JONO            : Awas Lek jangan ke situ. Ada bekas pipisku.
TOPAN         : Pegangi dia, Jon.
SIPUT           : Duh…
JONO            : Lek Pardi sangat sulit untuk dikendalikan, Put. Ayo bantu aku(mengejar Lek Pardi).

SEMUA ORANG BERUSAHA MENGEJAR LEK PARDI DAN MENENANGKANNYA.

SUMI    : Ya Allah, Bapak. (menangis sesenggukan)
SIPUT   : Sabar, Yu. Dia akan sembuh. Percayalah!
TOPAN : Sudah ayo jangan di sini, Lek. (Menarik paksa Lek Pardi yang susah untuk dikontrol)
SIPUT   : Jangan terlalu kasar!
SUMI    :Aku sudah tidak kuat lagi. Biarlah aku saja dulu yang mati, Put. Aku sudah tidak kuat kalau Pardi jadi gila seperti ini.
SIPUT   : Tenang, Yu, tenang.
SUMI    : Pak, sudahlah.
TOPAN : Ayo ikat tangannya, Jon!
JONO    : Sangat kuat. Bantu aku, Kang.
TOPAN : Hih, dasar lemah. (Membantu Jono).

BEBERAPA WARGA MEMBANTU MENGIKAT LEK PARDI. AWAN SEMAKIN HITAM.

TOPAN : Sial! Gara-gara Pardi gubuk yang kita bangun belum selesai.
SUMI MENANGIS SAMBIL MEMELUK ERAT LEK PARDI. GEMURUH BERULANG KALI MENYAMBAR.
JONO    : Tuhan…
TOPAN : Jon, cepat kamu cari paku yang masih bisa digunakan.
JONO    : Bengkok, Kang.
TOPAN : Jamban, makannya diluruskan kalo bengkok.
JONO    : (Mikir) Lah, apa bisa lurus, Kang?
TOPAN : Pertanyaanmu itu lebih baik untuk Lek Pardi tadi. Sudah sana. Biar aku yang menata ini.
JONO    : Baik, Kang, aku juga tidak mau kalau kehujanan seperti ini. (Sambil membawa puing yang dia kumpulkan)
TOPAN : Eh, mau dibawa ke mana kayunya?
JONO    : Katanya disuruh nata, Kang.
TOPAN : Halah, Jono, Jono. Telingamu itu apa penuh dengan kotoran. Cari paku Jono! (Topan geram dan mengulanginya lagi)
JONO    : Eh, iya, Kang iya. Suaramu tidak jelas kudengar.

SIPUT SEDANG MENYUSUN PUING-PUING BANGUNAN YANG MASIH BISA DIGUNAKAN.

TOPAN : Nasib, tapi tenang saja setelah ini Ki Demang akan menolong kita.
SIPUT   : Kang, kenapa kau selalu mempercayai dan menunggu hal yang tidak pasti? Jika dalam beberapa hariini Ki Demang tidak melakukan sesuatu, apa mau kita kehujanan dan buang air sembarangan di tempat ini?
TOPAN : Maka dari itu, Put. Di rumah susun yang disediakan sudah lengkap, kita hanya tinggal menempati.
SIPUT   : Setidaknya kita lakukan sesuatu untuk hari ini.
TOPAN : Terserah, lakukan sesukamu!
SIPUT   : Ayo semuanya. Setidaknya malam ini langit tidak mengintip kita untuk tidur.Ayo segera!(Semua warga membuat gubug atau atap dari puing-puing yang tersisa)
TOPAN : Dari pada kalian kehujanan di sini apa tidak lebih baik kita segera pindah ke rumah susun.
SIPUT   : Sudah terlanjur dan lebih baik kita selesaikan.
TOPAN : Halah. (Menendang sisa sisa puing)
JONO    : Sudah selesai? (Menggaruk kepalanya)
SIPUT   : Apanya yang selesai? Kalian itu kenapa? Kalau mau pergi ya silahkan pergi saja.

KI DEMANG DATANGMELIHAT KONDISI TEMPAT SETELAH DIGUSUR.

KI DEMANG : Ehem… (berdehem) Bagaimana ini, apa yang sedang kalian lakukan?
TOPAN           : Eh, Ki Demang. (Menata sikap)
SIPUT             : Bagaimana? Maaf Ki, sampean itu min berapa ya? Mincla Mincle tak karuan ya, Ki?
TOPAN           : Siput! (pelan menghardik Siput)jaga bicaramu. Kami sedang membuat gubug, Ki.
KI DEMANG : Siapa itu? Kenapa dia diikat di situ.
SIPUT            : Inilah akibat dari semuanya, Ki, Lek Pardi jadi seperti itu.
KI DEMANG : Tenanglah, mungkin dia hanya syok karena belum menerima keadaan.

MENGALIHKAN PERHATIAN WARGA YANG AWALNYA FOKUS PADA LEK PARDI.

KI DEMANG : Mm…(Batuk) Sudah saya bilang sebelumnya, kalian harus segera pergi dari sini. Kalau saja kalian menuruti kataku, kalian sudah nyaman tinggal di rumah susun yang disediakan.

JONO MENIMPALI

JONO             : Benar kan, Ki? Kita akan mendapatkan gantinya?
KI DEMANG : Tentu saja. Bukankah sebelumnya saya sudah pernah bilang.
SIPUT             : Rumah susun? Itu tidak setimpal dengan apa yang kita perjuangkan ini, Ki. Mudah sekali kalian memberi tanpa melihat setimpal yang harus diganti.
KI DEMANG  : Di sana akan lebih nyaman. Tempat sudah disediakan. Dan kalian tinggal menempati tempat itu.
SIPUT            : Hah, (tersenyum sinis)
JONO             : Apakah tidak ada tambahan biaya lagi jika kita menempati rumah susun?
KI DEMANG : Hmmmm, iya tentu. (Ragu)
SIPUT            : Halah, tai!
TOPAN          : Siput!
KI DEMANG : Sudahlah, biarkan Kang, bocah yang masih bau kencur seperti ini tidak tahu jerih payah untuk mengurus rakyat seperti kalian ini.Merelakan pikiran dan meluangkan waktu hanya untuk berpikir bagaimana caranya menangani semua ini.
SIPUT            : (Siput mengepalkan tangannya)
TOPAN          : Siput, hentikan! Ini semua bukan salah Ki Demang. Dia sudah berusaha membantu kita. Justru kita harus berterima kasih padanya.
JONO            : (Jono menyela) Mmm…. Benar kata Siput, Ki. Ini masih belum setimpal (berpikir) yang saya takutkan sendiri biaya hidup menempati rumah susun sangatlah mahal.
TOPAN        : Kau ini apa-apaan, Jon? (kesal melihat Jono yang membela Siput)

SUMI MENIMPALI

SUMI          : Adakah cara lain untuk menanganinya, Ki? Jika kita pindah ke rumah susun, terlalu berat pastinya untuk meninggalkan pekerjaan kita. Adakah solusi lain? Ataukah dari atasan akan memberi kita pekerjaan?
SIPUT       : Benar sekali. Pekerjaan kita yang kebanyakan nelayan, akan kesulitan bekerja jika tempat tinggal jauh dari lautan. Kau pikir ikan-ikan bisa tumbuh di daratan?

KI DEMANG TERDIAM

JONO             : Bagaimana, Ki?
KI DEMANG : Sudah tenanglah. Yang terpenting kalian patuhi saja aturan yang ada. Karena bagaimana pun, kita akan tetap membantu kalian.
SIPUT            : Membantu untuk mempersulit kehidupan kita.
TOPAN          : Siput! Tidak baik kau bicara seperti itu.
SIPUT            : Justru sangat baik untuk orang-orang seperti mereka.
KI DEMANG : (Batuk) Sudahlah, sudah. Saya tahu perasaan kalian. (Batuk lagi)
TOPAN          : Kenapa, Ki? Lebih baik pulang saja, Ki. Mari saya bantu.
KI DEMANG : Kamu sangat baik, Kang. Terima kasih.
TOPAN          : Sudahlah Ki, jangan dimasukkan hati segala ucapan Siput. Memang begitu dia.(mengikuti Ki Demang)
KI DEMANG : Mmm… Bagaimana ini Kang. Para warga sangat sulit untuk diberitahu. Para wargasangat tidak percaya pada saya. Padahal gantinya pasti akan lebih baik. Tolong lebihdibujuk lagi para warga untuk tidak di sini, aku tidak tega melihat kalian terlantar. Apa yang kita pertimbangkan dan kita berikan adalah untuk kebaikan kalian. Kau tenang saja, Kang, seperti yang sudah saya katakan sebelumnya. Terus bujuk mereka agar mematuhi aturan yang ada.(batuk)
TOPAN           :Baik, Ki. Mungkin karena kondisi yang masih memanas, para warga belum bisa menerimanya.(Topan membawa Ki Demang pergi).
KI DEMANG :Besok kita kumpul. Beritahu yang lain, Kang.
TOPAN           : Baik, Ki. (Mengangguk).

PARA WARGA MENYELESAIKAN MEMBUAT GUBUK KECIL MEREKA. SEBAGIAN LAGI ADA YANG LANGSUNG MENCARI TEMPAT UNTUK TIDUR BERALAS SEADANYA. MEREKA MULAI TERTIDUR PADA BUMI YANG MENJADI ALAS MEREKA.

SUMI : Pak, sudah, Pak. Cepatlah sadar.
LEK PARDI MASIH TERTAWA SENDIRI.
SUMI : Maafkan saya, Pak. Tuhan akan membalas semuanya. Bumi ini menjadi saksi perjuangan kita, dan langit akan menjadi saksi perjalanan kita, Pak. Sudahlah, Pak. (Sumi menangis meratapi nasibnya) tidurlah, Pak. Semoga esok akan merubah kehidupan kita. Tidurlah, Pak.

BABAK III

PARA WARGA SUDAH BERKUMPUL DI TEMPAT BEKAS PENGGUSURAN. KI DEMANG MENGHIMBAU AGAR PARA WARGA SEGERA PERGI DARI TEMPAT TERSEBUT DAN SEGERA MENGHUNI RUMAH SUSUN YANG DISEDIAKAN.

KI DEMANG : Tenang, tenang semuanya. Sesuai kebijakan yang ada, bahwa sudah dijelaskan sebelumnya. Para warga dimohon untuk segera meninggalkan tempat ini dan pindah ke rumah susun yang disediakan. Rumah susun yang disediakan tentunya akan lebih nyaman untuk kalian tempati.
SIPUT            : Bagiku tidak semudah ini Ki Demang. Lihatlah, lihatlah! Semua yang telah dibabat ini adalah bekas perjuangan kita selama ini. Dan seenaknya kalian menggusur tempat ini. Berikan kami ganti rugi yang setimpal!
JONO              : Benar itu Ki.
TOPAN           : Dengarkan dulu!
KI DEMANG : Dengarkan baik-baik! Kota ini sedang dilanda musibah. Kalian tahu peristiwa banjir yang terjadi akhir-akhir ini? Kalian tahu apa dampak yang terjadi karena banjir yang ada? Memang dampak yang dirasakan belum sampai tempat ini. Tapi lihat di tempat lain, longsor, lumpur yang mengalir menggunung pada setiap bangunan. Sekolah, tempat ibadah, semuanya digenangi lumpur. Sungai yang ada di sebelah barat sana akan meluap jika hujan terus mengguyur, maka dari itu upaya yang kita lakukan adalah memperluas kembali wilayah sungai. Itu semua untuk mengurangi terjadi banjir. Ini semua demi kebaikan kalian juga. Tidak akan ada sebuah alasan dalam suatu kejadian.
SIPUT          :Lalu ketika kami ada di sini, kalian baru bertindak. Kami juga manusia yang hidup di bawah naungan negara ini. Yang ingin dianggap ada dan dilindungi bukan untuk dihina atau dipermainkan seenaknya sendiri.
KI DEMANG : Itu kehidupan kalian yang harus kalian pelajari sendiri. Yang penting kami sudah menggantinya. Kalian harus pergi dari sini dan tinggal di rumah susun. Tetapi kalian selalu membantah. Seolah-olah kami di sini tidak bertindak untuk kalian.
JONO            : Terlambat ibarat tespek yang sudah bergaris merah dua. Ternyata sakit, Ki.
KI DEMANG : Sudah diberi kebaikan malah melawan. (Batuk)Kalian itu nggak tahu diuntung.
SIPUT            : Kau dapat dari mana kata kebaikan? Kau tak lihat, berapa lama kami tinggal di sini? Mulai dari kakek, nenek, sampai buyut kita. Kalian tidak lihat? Kami menghuni tempat ini sangat lama, ketika tanah ini masih kosong!
SUMI            : Yang kami sesalkan, kenapa tidak sejak dulu kalian perluas sebelum kami menempati tempat ini, Ki? Saat kami masih terpuruk hidup seperti gelandangan, kalian ke mana saja, Ki? Lalu kemana saja kalian ketika tanah ini kosong? Kenapa tidak dari dulu kalian pergunakan tanah yang kosong ini jika memang semua yang kalian lakukan ini adalah untuk kebaikan kita. Setelah berpuluh-puluh tahun tanah ini dihuni, Kisemudah itu hancur. Lalu kenapa tidak sejak dulu? Kalau sejak dulu tanah ini digunakan, saya sendiri pun tidak akan menghuni tempat ini.
TOPAN        : Sudah, sudah! Begini saudara-saudara, memang benar kebijakan dari mereka ini untuk kebaikan kita. Ki Demang tidak tega kita terlantar di sini tanpa kepastian.Ini sudah terlanjur. Semua sudah rata. Rumah kita sudah hancur. Pastinya mereka ingin kita hidup dengan tenang. Maka dari itu rumah susunlah gantinya. Lebih baik kita turuti, karena seperti yang dijelaskan Ki Demang, semua ini dilakukan untuk kita juga. Coba pikirkan kembali. Apa kalian mau seluruh kota ini banjir karena tempat yang kita tinggali? Pastinya tidak, kan?

SEMUA WARGA TERDIAM MENGANGGUK MEMIKIRKAN PERKATAAN TOPAN

KI DEMANG  : Kalian tenang saja, di rumah susun itu sendiri, fasilitasnya sangat lengkap.
JONO              : Biayanya pasti mahal, Ki.
KI DEMANG  : Pembayaran itu hanya melingkupi beban listrik kalian. Ya wajar saja seperti kalian menghuni rumah sendiri. Jadi kami harap kalian bisa menerima semua ini dan segera meninggalkan tempat ini. Karena proyek harus tetap diselesaikan.
SIPUT           : Lalu ganti rugi apa saja yang kalian berikan selain itu?

SEMUANYA TERDIAM

SIPUT             : (menyela) Lalu ganti rugi apalagi yang diberikan? Ki! Jawab Ki!
KI DEMANG : Hm… Kalau itu tenang saja, kalian akan mendapatkan biaya tunjangan gratis dalam jangka waktu yang ditetapkan untuk menempati rumah susun tersebut.
SIPUT           : Sangat tidak sepadan! Dengar sekali lagi, aku sendiri tidak akan pergi sebelum kalian memberikan ganti rugi yang setimpal dengan apa yang sudah kalian lakukan. Semuanya tentang kemanusiaan dan keadilan. Tuhan sudah membuatku susah, keluarga sudah tidak ada, hidupku terlantar sendirian, dan kalian jangan menambahi masalah dalam hidupku. Aku hanya ingin tenang. Anjing! (Berteriak)
KI DEMANG : Siput! Dengar, tindakanmu ini tidak akan mengubah ketetapan.
TOPAN          : (Menarik kerah baju Siput) Goblok, dengar! Hei, dengar, ini awal dari kehidupan. Dengar! Kau tak akan seperti ini lagi. Turuti saja apa yang ada.
SIPUT            : (Tertawa) Bodoh! (Memaksa melepaskan kerahnya) Kalian itu diperbudak dengan iming-iming yang sangat belum pasti. Dengar! Belum pasti. Menyedihkan! Dan ini sangat tidak setimpal. Bagaimana jika berjalannya waktu, apa yang dikatakan mereka adalah tai ayam. Hah!

MENUJU LEK PARDI YANG MASIH TERIKAT DAN MASIH TERTAWA SENDIRI

SIPUT     : Lihat, siapa ini? Lek Pardi, kenapa dia? Siapa yang akan bertanggung jawab. Ini adalah penyakit yang akan mereka tularkan pada kita di kemudian-kemudian hari. Mau kalian?
MENUJU KE ARAH SUMI
SIPUT    : Dan lihat! Dia adalah istri Lek Pardi. Setelah semua ini terjadi, siapa yang akan menafkahinya, membiayainya, dan dapat dari mana uang yang akan digunakan untuk perawatan Lek Pardi? Apa mungkin dia rela meninggalkan Lek Pardi di jalanan menjadi orang gila yang tak terurus? Mikir! Ganti rugi yang mereka berikan ini tidak ada apa-apanya.
JONO    : Benar.
SIPUT   : Jangan semudah ini kita mundur. Hah?! Ayo kawan, puluhan tahun kita tinggal di tempat ini. Tidak adakah kalian merasakan kehilangan?
TOPAN : Hei, berhenti, Put! Kita semua ingin aman.
SIPUT   : Rasa aman saja tidak cukup, Kang. Aman yang harus kita dapatkan adalah sebuah keamanan untuk sebuah keadilan.
TOPAN : Sudahlah, Put. sudah tidak ada waktu lagi.
SIPUT   : Argh, setidaknya pertahankan terlebih dahulu, jangan hanya pasrah seperti ini. Kita itu dibodohi dengan kelicikan mereka.
KI DEMANG : Sudah, sudah! Keputusan tetap keputusan yang tidak dapat diganggu gugat. Saya harap kalian bisa menuruti peraturan yang ada. Karena ini semua demi kebaikan kalian juga. Mengerti?!
SIPUT            : Tidak bisa, Ki!
TOPAN          : Siput! Sudahlah, apa salahnya kita menuruti kebijakan? Lagi pula tindakan kita ini sejak dulu adalah salah.
SIPUT            : Anjing, kau, Kang! Kau dipengaruhi apa oleh mereka? Sejak awal kau selalu mematuhi perkataan mereka! Patuh, patuh, dan patuh!
TOPAN          : Aku hanya tidak mau hidup terlantar seperti ini. Tanpa kepastian! Rumah susun adalah tempat tinggal yang sudah pasti diberikan Negara, Put!.

SUMI YANG DARI TADI TERDIAM DI BELAKANG TIBA-TIBA MENGAMUK SENDIRI.

SUMI              : Argh…(Tubuhnya sedikit kejang)
KI DEMANG : Berhenti semuanya. Kenapa dia?
SUMI             : Argh… (Menggeram)

SEMUA ORANG TERDIAM DAN MEMPERHATIKAN SUMI. MEREKA SEMUA KETAKUTAN DENGAN TINGKAH SUMI DAN SUARANYA YANG BERUBAH JADI LAKI-LAKI.

SUMI             : Lembah sewu jagat royo. Ananging geni dadi ulo. Aaaa… (berteriak)
KI DEMANG : Ayo pegangi dia. (Batuk)
TOPAN DAN JONO MEMBANTU MEMEGANGI SUMI
SIPUT : Sudah kubilang, bahkan penghuni tempat ini pun mengamuk.
TOPAN : Diam kau Put. Ayo bantu kita. Gantikan aku memegangi Sumi!

SIPUT MENGGANTIKAN TOPAN DAN TOPAN MEMEGANG KEPALA SUMI SAMBIL BERTANYA.

TOPAN : Siapa kamu yang ada di dalam tubuh Sumi?
JONO    : Daleman, Kang, e, daleman.
TOPAN : Goblok!
JONO    : Kan di dalam tubuh Yu Sumi.
TOPAN : Lebih baik kau diam!
SUMI    : Argh….. (tubuhnya meronta)Aku adalah Ki Sambat Wengi pemilik tempat ini. Argh…. Aku tidak terima, aku tidak terima tempat tinggalku kalian hancurkan. Aaa…. (Berteriak)
TOPAN : Bagaimana ini, Ki.
SIPUT   : Lihat, Ki, lihat ulah dari semuanya.
KI DEMANG : Tidak ada hak kau makhluk gaib! Ini adalah kekuasaan kami.
SUMI     : A…. Siapa yang berkuasa? Akulah penguasa tempat ini. A…. Berani-beraninya kalian! Ini alamku dan tempat tinggalku selama beratus-ratus tahun.
KI DEMANG : Keluarlah kau dari tubuhnya!(langsung mendekati Sumi)
SIPUT : Yu, sadar, Yu.
TOPAN : Bagaimana ini, Ki.
KI DEMANG : Coba kau ambilkan air. Biar aku yang mengatasi.
TOPAN : Memangnya kau bisa, Ki?
KI DEMANG : Sudah cepatlah. (Mulai memegangi kepala Sumi)
TOPAN : Ambil, Jon.
JONO   : Mata kau buta, Kang? Kau tak lihat aku sedang memegang Yu Sumi.
TOPAN : Argh…
JONO   : Dari tadi dia itu melamun soalnya.
SIPUT : Lihatlah akibat dari semua ini, Ki? Yu Sumi kerasukan,suaminya gila karena penggusuran yang kalian lakukan. Harusnya kalian berpikir bagaimana caranya menangani kita juga, jangan hanya mengenai tempat tinggal saja yang kalian berikan.

TOPAN DATANG MEMBAWA AIR

TOPAN           : Adanya hanya air ini. Bekas air hujan.
KI DEMANG : Biarlah. (Mulai memberi doa pada air yang dibawa Topan) Qul ‘Audzuubirobbinnas…
SIPUT             : Loh, apaan itu? Kok baca An-Nash? Memangnya manjur.
KI DEMANG : Diamlah!

KI DEMANG KEBINGUNGAN MENGHADAPI SITUASI INI. SEMUA WARGA KETAKUTAN DAN MEREKA HANYA MEMANDANGI SUMI YANG TERUS MERONTA.

KI DEMANG : Hei Ki Sambat, keluarlah dari tubuh Sumi.(sambil memegangi kepala Sumi)
SUMI              :Ini adalah tempatku. Tempat tinggalku, berani-beraninya kalian membabat tempat ini. (semakin mengamuk)
KI DEMANG :Ayo bantu dia. Hei… Keluarlah, keluar kau dari tubuhnya!
JONO             : Bagaimana ini?
SIPUT            : Yah, salah mereka tidak izin dulu.
SUMI             : (mengerang dan mengamuk) Kembalikan tempatku!
KI DEMANG : Kembalilah pada asalmu. (Terus melanjutkan doa pada air di wadah yang dibawanya)
SUMI             : Ini asalku dan ini tempatku. Kalau kalian tetap menghancurkan tempat ini, bencana besar akan datang. (mengerang)
KI DEMANG :Apa maksudmu! Aku tidak takut dengan ancaman yang kau berikan. Keluarlah dari tubuh Sumi.
SIPUT           : Mungkin saja ini suatu pertanda, jika bangunan yang akan kalian dirikan di sini berhasil terbangun, maka bencana besar akan datang. Haha… itulah akibatnya karena kalian tidak memberikan keadilan pada kami
JONO             : Turuti saja kemauan leluhur, Ki, dari pada kita semua kena sial.
KI DEMANG : Turuti gimana? Tempat ini sudah hancur.
TOPAN           : Ayo, Ki. Segera berikan airnya.

KI DEMANG MEMAKSA SUMI MEMINUM AIR YANG TELAH DIBERI DOA OLEHNYA. SUMI TERUS MERONTA.

SUMI              : Kembalikan tempatku…. A….
KI DEMANG : Diamlah!
SUMI             :(mengerang) Kembalikan tempatku! Atau bencana akan menimpa kalian semua!

LALU KI DEMANG MEMAKSA MEMINUMKANNYAN PADA SUMI DENGAN TANPA JEDA.

KI DEMANG : Minumlah, keluarlah dari tubuh Sumi!
SUMI             : (batuk keselek)
SIPUT            : Yu?! (menghardik Sumi)
SUMI             :(Batuk keselek) Bau apa airnya. Bau kencing! Sial!
SUMI MELEPASKAN PEGANGANNYA DARI JONO DAN SIPUT
KI DEMANG :Apa-apaan ini? Loh? Permainan apa yang kalian lakukan. Ini bukan lelucon!
TOPAN       : Yu… Ternyata!
JONO         : Yah… Ketahuan Yu. (menahan tawa)
SUMI         : Aku tidak tahan dengan air itu. (Terus meludah)
KI DEMANG : Berani sekali kalian, menjengkelkan!
SIPUT             : Kalau begitu, beri kami ganti rugi yang setimpal. Jika tidak kami tidak akan pergi.
KI DEMANG : Jangan keras kepala! Ini sebuah aturan dan kalian harus menurutinya.
SUMI             : Kami sudah tidak punya apa-apa lagi, Ki. Kembalikan, Ki!
KI DEMANG : Pergi! Itulah yang akan kembali pada kalian.
SUMI             : Ki, Ki, tapi bagaimana dengan suami saya.
KI DEMANG : Urus saja suamimu.
KI DEMANG :Itu sudah menjadi keputusan. Bagaimana pun caranmya kalian harus pergi! Ingat! Ini bukan lelucon seperti yang kalian buat. (Lalu Ki Demang pergi)
SIPUT            : (teriak) A… Anjing, Babi… A… Keadilan seperti apa yang mereka berikan kepada manusia sepertiku yang tak pernah didengarkan ini! (meronta pada tanah).
TOPAN         :Siput! Hentikan semua ini, kau itu keterlaluan.
SIPUT           : Apa? Hah? Aku keterlaluan? Hah? (mendekati Topan dan menarik bajunya hendak menonjok).
SUMI           : (menangis dan pergi) Sudah hancur semuanya. Cara bodohmu ini tidak berhasil, Put.(Menangis dan membawa Lek Pardi).
JONO          : Mungkin Ki Demang benar, ini untuk kebaikan kita. Karena tidak ada jalan lain. Aku sangat lelah.(pergi).
TOPAN : Bertahanlah sampai menjadi mayat. (melepaskan pegangan Siput dan pergi).

SIPUT DITINGGAL PERGI SEMUANYA. DIA MERUNDUK CUKUP LAMA DAN TERGELETAK DI TANAH TEMPAT PENGGUSURAN.

SIPUT : (berdiri dari tempatnya menunduk)
SIPUT : (tertawa) Ahahaha… Rumahku, sayangku, kau masih utuh walaupun tidak sempurna lagi. (cekikikan) Aku tidak akan pergi sebelum Tuanku mengembalikanmu kembali. (tertawa semakin keras)

SELESAI

Tentang Penulis:

Pepih Nurlelis, penulis lakon yang berkegiatan di KSK Wadas UIN Walisongo Semarang, lahir di Bojongsari Purbalingga 1999. jika ingin kenal bisa menghubungi melalui IG: pepnls atau nomor gawai/WA: 081330280322.